Halal Restaurant in New Sapporo Chitose Airport Hokkaido

Name: Donburi Chaya

Location: Domestic Terminal Building 3F

Open: 10.30 – 20.30 JST

We close our babymoon trip in Hokkaido with a seafood treat for our self. Lucky for us, the restaurant is located exactly inside the New Chitose Airport. Therefore we didn’t need to battling with the cold weather. Yaiy!

Actually I am not really interested because we has just ate lunch around 4 hours before. However my husband convinced me to give it a try because It is Hokkaido! Seafood is a must have menu here. The ambience of the restaurant is very cozy and modern. We sat directly in front of the chef.

Don’t forget to ask for Halal Menu to the waiter. I order Salmon Steak while my husband order a Salmon Teriyaki Bowl. After only 10 minutes waiting, our food is ready. The smell and also appearance are mouth-watering. We try each other food. Both of us agree both are equally delicious!!

The salmon steak has a simple ingredients but flavorful taste. The salmon is fresh, and the condiments such as corn, asparagus and carrot mixed well with the tare sauce. If you need rice, you can order it separately. My husband only need 5 minutes to finish his Salmon Teriyaki Bowl. This experience has beautifully ended our trip in Sapporo. Hope we could have another visit next time!

Best Halal Ramen in Hokkaido

Name: Houryu Ramen

Location: Google Maps

Ever wondered a bowl of halal ramen with Michelin star award? Yes, you could try it in Hokkaido. It is originally established in Hokkaido. Located in the heart of Sapporo city, you could reach it easily since it is only walking distance from Sapporo station. The name is Houryu Ramen. You should be careful because if you search for Houryu Ramen in Google Maps, there are several stores with the same name in Sapporo. The only store that served halal menu is the flagship store.

It is a small restaurant with 6 seats in front of the chef’s kitchen and 3 tables with 4 seats each. Only 18 seats available. A small one but once you have tried the ramen soup, you could understand why many people love to spending their time queue even in the middle of winter season. Me and my husband were lucky enough that we do not have to queue once we arrived in the doorstep of the restaurant. The waiter saw my hijab and directly ask ‘halal menu?’. This is one of advantage wearing hijab. It shows the identity of a moslem and people around you will directly understand what to served for you.

We decided to order two different menu. Hokkaido well-known for their Genghis Khan menu. It refer to thin slice of meat (Yoshinoya gyudon topping look alike). Therefore we decided to order the Genghis Khan ramen, one spicy and the other is regular one. My husband convinced me to order bigger size (大森) with one stipulation : he would help me finished the bowl if I am not able to finish it by my self. Other things that surprised us was the chef cook the order one by one. Since we seat in front of the kitchen, we could observed their cooking show time.

Here are two big bowls of Genghis Khan ramen :

Once we try the soup, we were speechless. It really deserved the Michelin star. We never found the same savory soup in Tokyo. At that moment, I am optimist that I could definitely finish my own bowl! 😀 The soup is the best part of the ramen. The real umami taste comes out from the broth. It is a complete meal since it has noodles, meat, and also cabbage. For the spicy eater, sorry to tell you that their spicy level is way lower than what you expected. But trust me, you would not disappointed for giving up you spicy level. Otherwise the umami taste will wear off because of those sharp spicy flavor.

For the side dish, we order halal gyoza. It has strong black pepper taste blend very well with the minced chicken meat. They served it with halal shoyu (soy sauce) and also rayuu (spicy oil). You should not miss it too! I do really recommended this restaurant if you have a chance to visiting Hokkaido. If you only have one shot, pick this restaurant and thank me later ^^

Praying Space in Sapporo

Prayer Room Entrance in Ishiya Chocolate Factory

Sapporo is one of the most moslem-friendly city in Japan from my experience. It is really easy to finding halal restaurant and also praying space. I was visited two areas in Hokkaido: Sapporo and Otaru. Both has a great impression for me.

First, we will talk about Sapporo. Once you arrived in Sapporo Station, you can directly went to the high-end mall ‘Daimaru’ located nearby exactly beside the station. The praying room located in the 3rd Floor. One thing that surprise me, even they listed the praying room sign in the floor guidance directly after the upward escalator. Therefore you can easily find the praying room. It has spacious space separated for men and women. They also has wudu bassinet for each men and women. Please do not forget to write down your name in the attendance list, therefore the Daimaru could knew that the facilities has been used by many moslem visitors and very important for us. Since it is located nearby the Sapporo station, you can easily reach it anytime. You can roam around the cities and while you pass the intersection area in Sapporo station, you can pray there. Enjoy your traveling time hassle-free and not have to worried when the praying time come.

If we talk about Hokkaido, it is not yet completed if you have not visited Shiroi Koibito Chocolate Factory. Guess what? they also provide praying space for moslem! It is located in the 2nd Floor of Tudor house. It is smaller than the one in Daimaru. However, still it is a blessing when you can finding a proper praying space in Japan. The layout is similar with the one in Daimaru. Once again, do not forget to write down your name in the attendance list!

Prayer Room in Ishiya Chocolate Factory

For the shopaholic, you should not miss the Sapporo Factory. A giant mall with hundreds of retailer shops. The praying space located in the 3rd Floor of San-jo-kan (The farthest building from the entrance gate). For the wudu, you can use sink in the toilet nearby. There are no separation for men and women praying space.

There are two mosque in each Sapporo and Otaru area. One is Sapporo Mosque and the other is Noor Mosque in Otaru. You can feel difference ambience when you visit mosque faraway from your hometown, especially if your hometown is already familiar with moslem. I always enjoy my time in the mosque while in Japan because meeting your brother and sister in the same faith somehow could enhance your happiness level. Said salam and smile is more than enough for me as those could brighten my day ^^ For all my moslem readers out there, you should not hesitate for visiting Hokkaido especially Sapporo and Otaru area. Hopefully many tips that I already shared could be useful for you! Salam!

Authentic Halal Okomomiyaki in Hokkaido

Name : Fugetsu Tanukikouji 2chome

Location: Google Maps

There is only one halal okonomiyaki and takoyaki restaurant in Kanto area. I am not yet have a chance for visiting it. Therefore once I knew there is one halal okonomiyaki restuarant in Hokkaido, I decide to put it on my itinerary. It is located in quite small entrance. It is on the 2nd floor. You should find it directly after the staircase.

We arrive there around dinner time. Luckily only one group consist of three people queue before us. One elderly man approached us while we are waiting. The appearance is so comical. He has a bald head with chubby cheeks and also big body posture. He welcome us and hand out a name card. He speaks a little bit of English. Turns out he is the owner of the restaurant. The name card also very interesting, one side has his photo when he is 22 years old. The other side has his caricature figure. The funny thing is if you ever find the caricature usually exaggerate the appearance of the objects, this time the caricaturist drew exactly the same figure as the real one. Trust me, his appearance is exactly look like this picture below:

Once again, because of my hijab, the owner and also the waiter directly knew that we want to order the halal menu. Although we used the same frying table with other customers which order non-halal menu, they will clean the pan again to ensure no oil left from previous customers. They also change our cooking utensils, it has red mark and exclusively used for the halal menu. The sauce and other condiments for halal menu also serve separately. They will bring one bucket of sauce and condiment to our table.

Special Sauce and Food Utensils for Halal Menu

For regular customer, they could order directly from the ipad look alike in their table. However for the moslem customer, they will gave us separate menu list. They served okonomiyaki, yakisoba and also teppanyaki. The menu has english explanation so no worries, you would not lost in translation.

We order 3 menu : seafood okonomiyaki, lamb okonomiyaki, and omelette yakisoba. We cook the okonomiyaki by our self. The waiter will deliver our oder in the bowl, our job is to mix it and fry in in the frying-table. It’s show time for your cooking skill ^^ The lamb okomiyaki is the winner that night. The sauce mixed well with the savory taste of the okonomiyaki. I love to put extra seaweed powder and katsuobushi (bonito flakes) on top of my okonomiyaki.

One important thing to be noted is be ready to blend the okonomiyaki ‘perfume’ to your clothes. Since we directly cook our meal in front of us, the smoke will strongly attached to your clothes. It never bother me anyway since the good food worth every sacrifice. isn’t it?

Hokkaido Itinerary

I am so excited to start 2019 with an opportunity to visiting Hokkaido. This is my first time and has been on my bucket list since long time ago. Hokkaido famously known for their high quality corps and seafood products. You can find many products in the supermarket where it stated ‘from Hokkaido’, although the price is slightly more expensive nevertheless people still want to bought it. If it is not because the good quality, then I do not know for what it is.

Honestly, this trip is part of my babymoon. After quite long journey fought PCOS, through the ups and downs, we realized that we deserved a reward. Therefore we decided to give it a shot although it is only inside Japan and this time the itinerary is quite flexible considering my pregnancy at that moment. Our main goal is enjoy the nature as much as we can and also not forget to mention eat at many halal restaurants which you could not find in Kanto area. You can find the detail itinerary here.

Tahun 2019

Halo 2019!

Tak terasa setahun berlalu begitu cepat. Dan kini sudah menapaki 2019. Banyak kisah selama 2018, campur aduk, sedih, senang, semoga bisa menjadi pembelajaran untuk bekal menjalani 2019 dengan lebih baik dari tahun sebelumnya.

Ucapan dalam bahasa jepang untuk tahun baru yakni:

Akemashite omedetou gozaimasu!

Kotoshi mo yoroshiku onegaishimasu!Minna ganbarimasyou! ^^

Kisah Penghuni Surga dalam Al-Quran

(Sebuah catatan dari kajian yang diikuti penulis)

Gambaran tentang surga secara rinci terdapat dalam beberapa surah di Al-Quran antara lain:

A. QS 52:17-24

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَنَعِيمٍ
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam surga dan kenikmatan,

فَاكِهِينَ بِمَا آتَاهُمْ رَبُّهُمْ وَوَقَاهُمْ رَبُّهُمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ
mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan Tuhan kepada mereka; dan Tuhan memelihara mereka dari azab neraka.

كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئًا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
(Dikatakan kepada mereka), “Makan dan minumlah dengan rasa nikmat sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan.”

مُتَّكِئِينَ عَلَىٰ سُرُرٍ مَصْفُوفَةٍ ۖ وَزَوَّجْنَاهُمْ بِحُورٍ عِينٍ
Mereka bersandar di atas dipan-dipan yang tersusun dan Kami berikan kepada mereka pasangan bidadari yang bermata indah.

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُمْ بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُمْ مِنْ عَمَلِهِمْ مِنْ شَيْءٍ ۚ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ
Dan orang-orang yang beriman, beserta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, Kami pertemukan mereka dengan anak cucu mereka (di dalam surga), dan Kami tidak mengurangi sedikit pun pahala amal (kebajikan) mereka. Setiap orang terikat dengan apa yang dikerjakannya.

وَأَمْدَدْنَاهُمْ بِفَاكِهَةٍ وَلَحْمٍ مِمَّا يَشْتَهُونَ
Dan Kami berikan kepada mereka tambahan berupa buah-buahan dan daging dari segala jenis yang mereka ingini.

يَتَنَازَعُونَ فِيهَا كَأْسًا لَا لَغْوٌ فِيهَا وَلَا تَأْثِيمٌ
(Di dalam surga itu) mereka saling mengulurkan gelas yang isinya tidak (menimbulkan) ucapan yang tidak berfaedah ataupun perbuatan dosa.

وَيَطُوفُ عَلَيْهِمْ غِلْمَانٌ لَهُمْ كَأَنَّهُمْ لُؤْلُؤٌ مَكْنُونٌ
Dan di sekitar mereka ada anak-anak muda yang berkeliling untuk (melayani) mereka, seakan-akan mereka itu mutiara yang tersimpan.

Satu level di surga dimana sebuah keluarga dikumpulkan di level yang sama. Misal suami lebih salih dan baik, maka istri akan naik level mengikuti suami. Allah swt tidak akan mengurangi kebaikan yang kita punya. Dengan rahmat Allah maka kita dapat mendapat nikmat surga meski amal kita tidak sepantaas itu untuk mendapatkan surga.

Wildanun mukholadun : Anak-anak muda seperti mutiara yang melayani di surga.

B. QS 83: 22-26

إِنَّ الْأَبْرَارَ لَفِي نَعِيمٍ
Sesungguhnya orang-orang yang berbakti benar-benar berada dalam (surga yang penuh) kenikmatan,

عَلَى الْأَرَائِكِ يَنْظُرُونَ
mereka (duduk) di atas dipan-dipan melepas pandangan

تَعْرِفُ فِي وُجُوهِهِمْ نَضْرَةَ النَّعِيمِ
Kamu dapat mengetahui dari wajah mereka kesenangan hidup yang penuh kenikmatan.

يُسْقَوْنَ مِنْ رَحِيقٍ مَخْتُومٍ
Mereka diberi minum dari khamar murni (tidak memabukkan) yang (tempatnya) masih dilak (disegel),

خِتَامُهُ مِسْكٌ ۚ وَفِي ذَٰلِكَ فَلْيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُونَ
laknya dari kasturi. Dan untuk yang demikian itu hendaknya orang berlomba-lomba.

Kebaikan itu terpancar dari wajah. Wajah yang penuh kenikmatan. Minum khamar pun kelak di surga hanya merasakan kenikmatan, bahkan tidak akan mabuk. Kata kuncinya yakni hendaklah berlomba-lomba. Berlomba-lombalah kita mencapai derajat abror: berbakti kepada Allah. Jangan sampai kita menghindar saat diajak berlomba untuk meraih surga.

Pandai-pandailah mengajak sahabat dan kerabat untuk bersama-sama meraih surga. Meraih surga itu jangan sampai melupakan saudara yang lain.

Pandailah mencuri-curi pahala. Misal: teman sakit kemudian kita ucapkan syafakillah. Atau jika kita tidak ucapkan maka kita doakan.

C. QS 3:15-17

قُلْ أَؤُنَبِّئُكُمْ بِخَيْرٍ مِنْ ذَٰلِكُمْ ۚ لِلَّذِينَ اتَّقَوْا عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَأَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ وَرِضْوَانٌ مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ
Katakanlah, “Maukah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?” Bagi orang-orang yang bertakwa (tersedia) di sisi Tuhan mereka surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya, dan pasangan-pasangan yang suci, serta ridha Allah. Dan Allah Maha Melihat hamba-hamba-Nya.

الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِنَّنَا آمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
(Yaitu) orang-orang yang berdoa, “Ya Tuhan kami, kami benar-benar beriman, maka ampunilah dosa-dosa kami dan lindungilah kami dari azab neraka.”

الصَّابِرِينَ وَالصَّادِقِينَ وَالْقَانِتِينَ وَالْمُنْفِقِينَ وَالْمُسْتَغْفِرِينَ بِالْأَسْحَارِ
(Juga) orang yang sabar, orang yang benar, orang yang taat, orang yang menginfakkan hartanya, dan orang yang memohon ampunan pada waktu sebelum fajar.

Kata kunci orang bertaqwa yang mendapat rizki berupa surga yakni:
a. Orang yang berdoa dan memohon ampun kepada Allah
b. Memohon ampun di waktu sahur (ayat 17)
c. sobbirin: orang yang sabar. Sabar dalam ketaatan

sodiqin: orang yang benar. Seperti apa:

  • membenarkan agama Allah. Misal saat ingin shalat tapi ada kendala, atau kita dalam keadaan tidak enak hingga akhirnya kita menjama shalat.
  • ‎jujur.

bohong yg boleh:

  • untuk menyenangkan hati
  • ‎mendamaikan yang berperang
  • ‎menghindari orang yang membunuh

qonitin: orang yang taat. Mempraktikkan apa yang diperintahkan oleh Allah

munfiqin: Orang yang berinfak

Orang yang berdoa (beristighfar) di waktu sahur

Berislam: melaksanakan rukun Islam
Beriman: meyakini rukun iman

Hadist Qudsi : Allah turun di sepertiga malam bersama malaikat. Doa saat tahajud itu tidak tertolak.

Qiyamul lail (Mendirikan malam): tidak semua qiyamul lail iyu adalah tahajud Tahajud itu di sepertiga malam terakhir. Yang penting adalah terjaga di sepertiga malam terakhir, tidak harus tidur dulu.

Funin Chiryou – 2 Weeks Waiting untuk Trial yang ke 5 (8 of 8)

Biasanya saya akan menulis hasil treatment setiap cycle di bagian akhir masing-masing artikel. Namun kali ini saya ingin menuliskan kisahnya di artikel sendiri karena ada alur cerita sedikit berbeda kali ini.

Berawal dari rasa keingintahuan apakah obat pemicu ovulasi sudah hilang dari badan saya, hari ke 14 setelah ovulasi (Days Post Ovulation, biasa disingkat DPO) di pagi hari saya iseng menggunakan test-pack yang memang hanya sisa satu di kotak obat. Negatif? ah sudah biasa pikir saya. Iya, kalau boleh jujur, lama-kelamaan saya lebih tahan banting melihat hasil test-pack negatif. Awal-awal pastinya ada episode saya menangis, namun lama-kelamaan sudah bisa makin tegar dan selalu berusaha bangkit untuk memulai pengobatan di cycle berikutnya. Yang penting saya harus tetap semangat untuk berjuang.

Nah ini awal dari segala kegalauan yang makin menjadi. Ada garis tipis samar di bagian yang menunjukkan hasil positif. ‘Ya Allah apalagi ini?’ Iya, itu perasaan yang pertama kali terlintas. Kenapa? Karena saya merasa kalau kali ini jalan ceritanya berbeda dari bulan-bulan sebelumnya, saya belum siap. Benteng yang saya bangun baru cukup kokoh untuk membendung rasa kecewa melihat test-pack negatif. Setelah menenangkan diri, mulailah saya mencari di Google mengenai masa hidup obat pemicu ovulasi di dalam tubuh. Terdapat satu artikel yang menulis, kadar HCG obat tersebut di dalam darah akan menjadi separuh setiap 28 jam. Then I do the math! Setelah dihitung tampaknya masih ada sisa obat HCG pemicu ovulasi dalam darah. Hmmm.. yasudah pikir saya, positifnya adalah ya setidaknya pernah lihat hasil test-pack 2 garis meski bukan karena hamil betulan (menghibur hati ceritanya).

Awalnya saya tidak ingin cerita ke pak suami. Takut memberi harapan palsu. Namun dasarnya apapun saya selalu cerita, rasanya saya tidak bisa menyimpan rahasia apapun dengan pak suami. Yasudah akhirnya saya terus terang. Then we do the math again! Kali ini pakai pembulatan desimal ke atas. Hahaha.. Hasilnya, kalau melihat kecenderungan yang ada, karena dosis HCG yang diberikan pada saya adalah 5000 IU, maka HCG baru benar-benar akan hilang dari badan pada hari ke 22. Namun ini tidak bisa disamakan untuk semua orang. Jika metabolismenya cepat, maka tubuh tentu akan lebih cepat menghilangkan HCG dari tubuh. Baiklah, saya harus tetap ‘cool’ dengan hasil test-pack artinya. Oya ada satu hal lagi yang membedakan apakah hasil positif ini karena obat atau HCG yang dihasilkan embrio. Yakni jika karena obat, maka hasilnya akan makin pudar hari ke hari. Sedangkan jika memang karena embrio, hasilnya akan makin tebal.

Kemudian saya lanjutkan penelitian dengan badan ini (saya pikir toh bisa jadi referensi saya di cycle-cycle berikutnya kelak jika ada kejadian yang sama), kemudian saya test pack di hari-hari berikutnya. Namun kali ini saya pakai test-pack yang berbeda merk. Hasil hari ke 14 DPO dan 15 DPO tidak jauh berbeda. Makin kan bertanya-tanya? hiks. Pada hari ke 15 DPO pun saya sudah mulai mual-mual di pagi hari. Tapi saya masih berusaha menenangkan diri. Semoga ini bukan tipuan badan akibat sugesti saya sedang hamil. Balik lagi, saya tidak mau nanti kecewa berat.

Kemudian hari ke 16 DPO mulai makin terang tapi hanya sedikit sekali perbedaannya. Ditambah saat akan tidur saya mual hebat sampai 4 jam tapi tidak bisa tidur karena tidak ada yang dimuntahkan. Akhirnya sebelum adzan shubuh, saya bisa muntah sedikit. Badan langsung enakan dan akhirnya setelah subuh saya bisa tidur. Kondisi badan tetap meriang. Suhu basal tubuh pun tinggi di kisaran 36.5 derajat celcius.

Satu hal yang menjadi batu sandaran saya yakni doa. Berdoa pada penjaga terbaik atas segala mahkluk-Nya, semoga Allah menjaga dengan penjagaan yang sempurna atas apa yang diamanahkan jika memang saya betulan hamil. Doa itu terus-menerus saya ulang sebagai penguat hati. Saya merasa dengan begitu, saya sudah bisa lebih tenang atas ketentuan apapun nantinya di depan karena saya sudah menitipkan pada yang Maha Sempurna Penjagaan-Nya.

Hari ke 17 dan 18 DPO saya masih istiqomah melakukan test-pack. Habisnya penasaran sekali. Ada kisah menarik juga terkiat hari ke 17 dan 18 ini. Garis hari ke 18 agak sedikit memudar. Saya kemudian langsung panik. Takut terjadi chemical pregnancy. Yakni kehamilan yang gugur di saat awal kehamilan sehingga hanya sempat terlihat di test-pack namun belum terlihat janin di hasil USG. Di luar dugaan ternyata dokternya baik sekali, bisa berkonsultasi via telefon. Beliau yang menyarankan justru saya jangan stres karena justru berpengaruh buruk untuk janin. Alhamdulillah. Saya jadi sedikit tenang. Kemudian saya disarankan untuk datang ke klinik saat sudah telat haid 1 minggu. Yakni hari ke 23 DPO.

Hari yang dinanti pun tiba. Saya dan suami sama-sama tidak bisa tidur nyenyak selama menanti hari Selasa. Hanya doa yang menjadi senjata kekuatan saya selama kurun waktu tersebut. Meminta penjagaan terbaik dari Allah yang penjagaannya paling Sempurna. Menunggu setengah jam, kemudian nomor pasien saya tampil di layar monitor. Saya dan suami pun masuk ke ruangan periksa.

Allahu Akbar! Masya Allah! Terlihat ada satu titik kecil di layar hasil USG. Alhamdulillah semua baik. Ibu dokter memperkirakan hari perkiraan lahir berdasar data sebelumnya. Saya dan suami masih seperti mimpi rasanya. Tak menyangka secepat ini Allah kabulkan doa kami. Semoga kami bisa menjaga amanah ini hingga kelak ia dilahirkan. Amin.

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظَاماً فَكَسَوْنَا الْعِظَامَ لَحْماً ثُمَّ أَنشَأْنَاهُ خَلْقاً آخَرَ فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ

Artinya: Kemudian, air mani itu Kami Jadikan sesuatu yang melekat, lalu sesuatu yang melekat itu Kami Jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami Jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami Bungkus dengan daging. Kemudian, Kami Menjadikannya makhluk yang (berbentuk) lain. Maha Suci Allah, Pencipta yang paling baik. (QS Al-Mu’minun:14)

Allah Maha Baik. Hanya itu yang sanggup saya dengungkan selalu dalam setiap syukur saya di akhir solat. Saat amanah ini dititipkan, saya yakin artinya Allah meyakini kami sudah siap. Rasa terima kasih yang kami bertekad tunjukkan dengan berusaha menjaga serta mendidik amanah ini sebaik mungkin. Kehamilan ini bukanlah akhir dari perjuangan, namun ini adalah awal dari perjalanan berikutnya yang semoga dengan bekal ketegaran dari perjalanan sebelumnya dapat menguatkan kami. Insya Allah.

Hidup memang penuh kejutan. Seketika itu saya tahu bahwa saya harus berjuang dengan jalan yang lebih dari orang kebanyakan, dan seketika itu pula ternyata saya berada di garis finish. Dinyatakan hamil. Melihat ke belakang, saya tak pernah menyesal untuk semua yang telah saya lakukan dalam perjalanan ini. Karunia keturunan adalah buah manis yang saya dapatkan sebagai bonus di antara buah lain yang Allah siapkan untuk saya.  Buah kesabaran dalam penantian, buah yang menggugurkan dosa dengan sakit yang ada, dan banyak nikmat lainnya yang saya dapatkan. Semuanya semoga dapat menjadi bekal untuk menjadi sosok wanita dan calon ibu yang lebih tangguh. Amin. Alhamdulillah wa syukurilah.

Saya harap cerita yang saya tuliskan ini menjadi penyemangat bagi para pejuang buah hati. Jangan pernah menyerah! Karena percayalah di setiap ikhtiar yang dilakukan tak akan sia-sia. Minimal segala ikhtiar yang membawa rasa sakit dapat menjadi penggugur dosa. Berprasangka baik lah kepada Allah  karena Ia lah perencana terbaik dalam kehidupan. Jangan pernah berputus asa dari rahmat Allah! Alhamdulillah Allah karuniakan amanah justru di fase saat saya mulai menyadari dengan ikhtiar yang sudah saya lakukan, hasil akhirnya adalah hak prerogatif Allah. Keyakinan bahwa Allah Maha Pengabul Doa mulai saya pupuk kala itu. Terus menerus menambah sugesti positif. Ga ngoyo! mungkin itu salah satu kata yang paling menggambarkan kondisi saya saat itu. Saya menikmati proses yang saya jalani tanpa ekpektasi apapun. Jika belum berhasil, ya berarti tinggal dicoba lagi. Kalau berhasil? Ya Alhamdulillah. Yang jelas saya akan terus berusaha tanpa kenal lelah selagi usia, dana, dan kesempatan masih ada.

Mungkin bahasa yang saya tuliskan juga blak-blakan, tak lain karena saya ingin menyampaikan suara hati para pejuang buah hati yang mungkin terkadang terluka hatinya. Para pejuang buah hati kebanyakan menutup diri karena merasa malu akan kekurangan dirinya. Hei! Allah tak pernah menciptakan manusia itu tidak sempurna loh! Justru Allah memberikan sentuhan spesial untuk beberapa makhluknya agar dapat saling melengkapi dalam hidup.

Semoga teman-teman bisa lebih berempati hatinya dengan tidak melontarkan pertanyaan kapan memiliki buah hati kepada teman yang belum memiliki keturunan. Siapa tahu ada hati yang sedang berusaha merajut ketegaran saat itu tanpa kita ketahui. Yang melontarkan mungkin hanya menganggap sambil lalu namun yang menerima pertanyaan bisa jadi memikirkannya semalaman bahkan berhari-hari. Mungkin boleh anda menanyakan pertanyaan ‘sudah hamil ya?’ kepada orang lain jika:

1. Anda orang tua nya maupun saudara kandungnya. Kalau hanya teman yang bahkan anda tak tahu detail cerita hidup maupun perjuangan promil yang dia jalani, hmmm.. ada baiknya tak usah terbersit keinginan untuk bertanya. Kecuali teman anda ini memang curhat ke anda duluan tentang promilnya, ya anda boleh bertanya sebagai wujud perhatian dan follow-up curhatannya. Kalau yang bersangkutan tak pernah cerita detail promilnya, ya artinya anda bukanlah inner circle-nya. Kalau anda masih pede bertanya juga meski tak memenuhi kriteria tersebut, mungkin anda yang ke-pede-an ;p

2. Anda tahu pasti jika ia memang sudah mengandung. Jadi sebenarnya anda hanya basa-basi (berat beut ya topik basa-basinya). Namun jika anda hanya menebak-nebak misal melihat dia perutnya membuncit, atau mungkin dia bilang sedang tidak enak badan, lebih baik jangan bertanya apapun. Kenapa? Kalau saya bisa share sedikit pengalaman saya (curhat dikit ya. hehe), pertanyaan seperti itu sangat saya hindari. Okelah bagi orang yang tidak tahu bahwa saya sedang bolak balik klinik untuk promil. Bisa dimaafkan dan anggap saja doa. Namun kalau yang bertanya tak ada angin dan hujan tiba-tiba chat bertanya ‘sudah hamil ya?’ Mau ta’ lempar si hp rasanya! suer. haha. Padahal si hp ga salah ya. Kalau bagi teman yang  tahu yang ditanya sedang promil ke klinik dan masih suka tebak-tebakan, nah ini nih kadang membuat hati saya tergores. Kemungkinan terbaik dari pertanyaan itu tentunya jawabannya iya, kemudian mengucapkan selamat dan mendoakan. Selesai. Kalau tidak? efek dominonya lebih banyak loh.

Pertama, akan membuat si penjawab menghela nafas (karena tidak semua orang mengganggap ini pertanyaan umum, ini menurut saya ranah sangat privat. Mungkin orang lain ada yang beda tanggapannya. Bagi saya kalau berani nanya-nanya = agak kurang azaaaar ;p). Kalau mau main tebak-tebakan, mending ikut kuis tebak-tebakan ala Cak Lontong aja deh. Lebih menyenangkan dan mengundang tawa meski kadang membuat sebal setengah mati karena tidak nyambung antara pertanyaan dan jawabannya. Kedua, dengan berat hati mengetik ‘belum nih, doakan ya’. Respon si penanya tentu hanya bisa menjawab: ‘semangat ya, didoakan kok’.

Ketiga, setelah si penanya lupa dengan pertanyaan basa-basinya, yang ditanya bisa jadi bagus-bagus sedang enjoy aja menikmati hidupnya kemudian tetiba ditampar dengan pertanyaan yang seolah mengatakan ‘hidup mu kok ga lengkap sih?!’ Beneran! Saya ga bohong loh kadang saya merasa seperti itu. Namanya juga kan curhat jujur banget yang saya tulis ini. Tidak lain tujuannya supaya teman-teman bisa membangun empati jauh lebih baik karena sudah tahu curhatan para pejuang buah hati seperti saya. Jadi boleh dong ya lain kali mungkin pertanyaan ini dihindari. Mengurangi kemungkinan ada hati yang tersakiti. Please :’)

Ada permasalahan di dunia yang lebih penting dan menarik untuk dibahas daripada mengurusi urusan dapur (apa urusan ranjang ya ini disebutnya?) rumah tangga orang lain. Kecuali jika anda memiliki informasi klinik maupun dokter yang terkenal berhasil membantu promil maupun pengobatan alternatif dengan testimoni terpercaya. Intinya kalau anda punya feedback bermanfaat bolehlah bertanya, kalau hanya wujud kepo pake banget, lupakan saja niat bertanya anda. Sesama wanita yang mengerti hatinya ini sensitif dan halus, yuk kita saling jaga perasaan dengan orang lain. Karena tentu yang paling mengerti wanita ya sesama wanita sendiri.

3. Sukur-sukur kalau mau bantuin dana buat berobat ke dokter, tapi kan engga. ya kan? Kecuali nih si teman baik hati banget mau bayarin biaya berobat, yaudah silahkan mau nanya apapun pasti dijawab dengan riang. Lumayan kan dapet sponsor buat IVF gratis ini. haha. Ratusan juta dikasih cuma-cuma, siapa yang tak mau? ;p

Mungkin terkadang beberapa orang ada yang heran mengapa beberapa orang terkesan sangat menarik diri dari pergaulan lingkungan sekitar secara tiba-tiba. Percayalah itu bukan keputusan yang diambil dengan gegabah. Hati ini telah berusaha untuk tetap tegar, namun ada kalanya penat melanda dan merasa asing di suatu lingkungan karena topik pembicaraan yang mungkin sudah berbeda. Terkadang menarik diri untuk menambah ketenangan jiwa adalah keputusan terbaik yang dapat diambil. Setidaknya di antara gonjang-ganjing kehidupan terutama fase naik turun dalam ikhtiar mendapatkan buah hati yang betul-betul di luar kendali diri akan hasilnya, ada satu hal yang dapat kami kendalikan yakni memilih lingkungan yang dapat membuat kami happy. Menyibukkan diri dan memilih bertemu orang-orang yang memang lebih bisa berempati dengan kami daripada sekedar memburu dengan pertanyaan basa-basi berujung sakit hati.

Akhir kata, semoga banyak manfaat dan pelajaran yang bermanfaat dari kisah yang saya tulis. Mohon doanya untuk saya, suami, dan tentunya janin di kandungan saya agar sehat selalu dan bisa menjadi umat yang bermanfaat. Amiiin.  Syukur yang tak terhingga hanya kepada Allah tentunya atas karunia dan amanahnya ini. Terima kasih pula kepada suami dan orang tua saya yang tak kenal lelah terus menyemangati dengan kalimat-kalimat positif. Teman-teman yang selalu setia mendukung saya dan juga meluangkan waktunya untuk berbagi cerita dan keluh kesah: you know who you are! Terima kasih sudah meringankan perjuangan ini. Semoga Allah berikan balasan terbaik kepada semuanya, my precious support system!

Funin Chiryou – 5th Trial (7 of 8)

TLDR:

Obat yang diresepkan:

  1. Suntik: Gonalef 25 IU sebanyak 4 kali, Gonalef 50 IU sebanyak 4 kali, dan Gonalef 75 IU sebanyak 4 kali.
  2. Suntik: HCG 5000 IU untuk merangsang terjadinya ovulasi.

Jangka waktu pengobatan: 12 hari

Jenis tes laboratorium yang dilakukan:

  1. Tes kadar hormon sebelum ovulasi: E2 (Estradiol) dan LH.
  2. Tes Huhner untuk melihat kondisi sperma dalam rahim.

Cycle kali ini dimulai lebih lambat 1 hari dikarenakan sedang berbarengan dengan libur Obon di Jepang. Sebenarnya klinik masih buka, namun tidak ada dokter wanita yang praktek. Akhirnya saya memutuskan untuk konsultasi di hari ke-6 dari haid (biasanya dianjurkan dalam hari ke 1-5).  Senin pagi saya sudah bersiap untuk ke klinik. Bismillah, ikhtiar episode ke sekian. Belum bosan kan baca kisahnya? Hehe

Kali ini treatment yang dilakukan cukup berbeda. Biasanya diawali dengan obat minum berupa Clomid maupun letrozole, namun kali ini langsung digunakan suntikan Gonalef. Sebelumnya saya sudah berlatih menyuntik dengan suster di klinik. Ya, obat ini kita suntikkan secara mandiri di rumah dengan dosis sesuai perintah dokter selama kurun waktu tertentu. Saat latihan pun saya deg-degan namun ternyata jarumnya yang pendek membuat nyerinya hilang sama sekali. Sebelumnya jika disuntik Gonalef di klinik menggunakan jarum suntik biasa, saya pasti meringis apaagi saat obatnya mulai dimasukkan. Ada rasa ngilu menusuk yang membuat saya mengaduh karena tak kuat kalau hanya diam. Maka dari itu, meski terlihatnya seram dengan suntik menyuntik ini, bagi saya hal ini justru saya syukuri karena saya menyuntik di kala sudah diketemukan metode jarum suntik berbentuk pulpen ini. Tak terbayang kalau saya masih harus meracik sendiri campuran bubuk obat dan cairan pelarutnya, kemudian menyuntik dengan jarum yang panjang dan pastinya ngilu. Ditambah pula obat ini dicover oleh asuransi Jepang. Sempat deg-degan membaca di internet bahwa di Indonesia bisa mencapai puluhan juta satu ampul. Alhamdulillah di Jepang cukup bayar 30% nya saja. Allah Maha Baik ^-^

Pulpen Gonalef kali ini diresepkan sebesar 450 IU. Dari klinik saya sudah diberi stok  jarum pulpen, swap alkohol beserta plester, dan juga tabung untuk membuang jarum suntik. Tak lupa pula ada satu lembar petunjuk pemakaian secara umum beserta catatan dosis sisa dalam pulpen Gonalef untuk masing-masing hari. Dengan demikian, saya bisa mengkonfirmasi kesesuaian antara dosis yang disuntikkan dengan dosis sisa di pulpen Gonalef.

Saya memilih jam menyuntik antara pukul 20.30-21.00. Suster menyarankan obat disuntikkan dalam kurung waktu yang sama plus minus 30 menit. Pulpen Gonalef saya simpan di kulkas dan baru dikeluarkan saat akan dipakai. Awal-awal menuntik rasanya masih kagok karena belum terbiasa. Namun mulai hari ke-4 rasanya sudah mulai cak-cek step tangan ini dalam menyuntik, tidak kelabakan seperti awal-awal. Jadi tenang saja tak perlu khawatir meski terdengar seram menyuntik sendiri, lama-lama akan terbiasa kok ^^

Dosis yang diberikan yakni 25 IU selama 4 hari mulai hari ke 6-9, kemudian akan dicek pada hari ke 10 untuk melihat bagaimana dosis berikutnya apakah perlu ditambah. Pada hari ke 10, saat dicek terdapat satu folikel telur  di kiri dengan ukuran 9 mm dan ketebalan endometrium 5,1 mm. Masih dalam rentang normal. Saya senang apalagi dengan ketebalan endometrium yang sangat baik untuk di hari ke 10. Hal ini tampaknya memang karena saya tidak meminum Clomid lagi yang salah satu efek sampingnya yakni menipiskan rahim. Juga tentunya olahraga rutin yang akhirnya membantu menormalkan lagi metabolisme tubuh saya.

Kemudian dokter meresepkan dosis berikutnya yakni 50 IU selama 4 hari kemudian pada hari ke 14 akan kembali dicek kondisi folikel telur dan rahim. Oh ya ini merupakan poin penting selama penggunaan suntik Gonalef yakni pengecekan kondisi rahim dan folikel telur oleh dokter secara teratur untuk menghindari terjadinya OHSS.

Pada hari ke-14 saya kembali datang untuk melakukan pengecekan ukuran folikel telur. Bu dokter yang berbeda dengan pengecekan hari ke 10 sedang praktek hari itu. terdapat satu folikel telur berukuran 9 mm di sebelah kanan. Sedangkan yang kiri tidak ada. Wah hilang dong yang kemarin hari ke-10 pikir saya. Yasudah yang penting tetap optimis. Lalu Bu dokter meresepkan untuk menaikkan dosis suntikan menjadi 75 IU selama 4 hari ke depan. Saya diberi satu Gonalef pen 300 IU sebagai tambahan untuk kali ini.

Hari ke 18 saya datang lagi untuk kontrol. Deg-degan sih pastinya. Saya atasi dengan banyak-banyak istighfar. Kalau Allah mau memberi rejeki, pastinya akan dipermudah jalannya pikir saya. Saat pertama kali meneropong ovarium kanan, tampak belum ada folikel yang dominan. Kemudian Bu dokter berpindah ke kiri. Agak sulit meneropongnya sampai ia harus sedikit menekan perut saya. Masya Allah! Ternyata folikel di kiri yang ada di hari ke-10 tidak hilang. Kemarin tampaknya memang terlewat saja karena harus sedikit ditekan baru terlihat si folikel telur ini. Saat diukur sekitar 20.2 mm. Ketebalan rahim 8mm. Alhamdulillah keduanya ideal untuk dapat terjadi ovulasi dan penempelan embrio. Kemudian seperti biasa diambil darah untuk dites kadar hormon Estradiol (E2) dan juga LH. Hasilnya keluar dalam 1 jam. Kebetulan saya belum solat Ashar. Jadi waktu yang ada saya pakai untuk ke masjid terdekat. Setelah selesai solat dan tentunya bersyukur serta berdoa memohon kemudahan dalam proses ini, saya kembali ke klinik.

Hasil lab menunjukkan saya akan ovulasi beberapa hari lagi, namun agar dapat diperkirakan dengan baik saat folikel telur berovulasi, maka saya diberi suntikan HCG. Kemudian Bu dokter memberi info kapan waktu untuk ‘bikin pr’ selama masa subur ini. Kali ini saya diberi timing Minggu malam antara pukul 10 hingga 6 pagi. Kemudian nantinya hari Senin jam 10 pagi saya diharuskan ke klinik untuk melakukan Huhner Test. Alhamdulillah hasil Huhner Test nya pun baik. Artinya 2 minggu ke depan saya tinggal berdoa hasil yang terbaik. Kali ini rasanya lebih pasrah dan ikhlas. Pastinya waktu terbaik sudah Allah persiapkan. Batas ikhtiar semaksimal mungkin sudah saya lakukan, tinggal menanti karunia Allah itu dititipkan.

Salah satu pelajaran penting dari proses promil selama ini yang sangat saya rasakan yakni Allah beri saya waktu untuk berlatih sabar dan menyadari bahwa hidup ini Allah yang atur, bukan saya. Dulu mungkin saya berpikir saya bisa meraih semua yang saya inginkan, sebutlah sekolah di sekolah favorit, jadi juara kelas, kerja di perusahaan bagus, dan sederet resolusi tahunan yang akhirnya bisa saya beri tanda centang karena berhasil diwujudkan.

Namun ketika dihadapkan dengan promil ini, saya betul-betul mati kutu. Semua keangkuhan saya runtuh. Saya tersadarkan betul hidup ini bukanlah saya yang atur. Allah lah yang memberi karunianya dalam setiap perjalanan hidup saya. Yang bisa saya maksimalkan yakni berikhtiar dan merayu Allah agar memberikan hasil terbaik sesuai pertimbangan-Nya. Bukankah dikatakan dalam Al-Quran:

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Q.S. 2: 216)

Poin inilah yang salah satunya membuat saya lebih ikhlas dan ringan dalam melangkah. Segala ikhtiar saya maksimalkan. Ibadah tak hanya yang wajib, yang sunnah pun saya rutinkan, tentunya sambil terus memohon keistiqamahan Allah agar ibadah ini menjadi sebuah kebiasaan dan kebutuhan bagi saya seterusnya. Bukan hanya di saat saya mengalami kesulitan hidup saja. Jika rasa malas ibadah mulai menyerang, sebisa mungkin saya lawan.

Apalagi misal sudah saya niatkan solat Tahajud, saya cuci muka berkali-kali agar betul-betul segar saat shalat. Saya ingin Allah tahu saya betul-betul serius ingin menjadi pribadi yang lebih Ia ridhoi. Bukankah pernah dikatakan jika mengejar dunia, Allah akan beri semua namun tanpa bagian di akhirat. Namun jika mengejar akhirat, semua yang ada di dunia akan mendekat bahkan tanpa kita usaha keras meraihnya. Itulah rahmat Allah bagi hambaNya yang bertakwa. Semoga dalam prosesnya, diri ini dapat menjadikan bagian dari hambaMu yang engkau kasihi Ya Allah.

Funin Chiryou – 4th Trial (6 of 8)

Ikhtiar menggiatkan olahraga selama bulan Juni hingga September

TLDR:

Obat yang diresepkan:

  1. Obat minum: Letrozole 25 mg, 5 tablet diminum hari ke 5-9 dari HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir), untuk merangsang pertumbuhan folikel telur. Kemudian dilanjutkan Clomid 100 mg, 10 tablet (@50mg), diminum sehari 2 tablet pada hari ke 10-14 HPHT.
  2. Suntik: Gonalef 75 IU sebanyak 4 kali.
  3. Suntik: HCG 3000 IU  untuk merangsang terjadinya ovulasi.

Jangka waktu pengobatan: 20 hari

Jenis tes laboratorium yang dilakukan:

  1. Tes kadar hormon sebelum ovulasi: E2 (Estradiol) dan LH.
  2. Tes Huhner untuk melihat kondisi sperma dalam rahim.
  3. Tes kadar hormon setelah ovulasi: P4 (Progesteron).

Perubahan pola hidup yang saya lakukan:

  1. Lari 3 km setiap 2 hari
  2. Perbanyak jalan kaki dan naik tangga.
  3. Mengurangi asupan karbohidrat dan gula.
  4. Rutin mengkonsumsi brokoli rebus dan telur ayam rebus setiap hari.
  5. Perbanyak asupan sayur dan buah.

Akhirnya setelah menstruasi datang, seperti biasa saya mengontak klinik untuk membuat appointment jadwal konsul. Kali ini saya melakukan hal yang sedikit berbeda, saya meminta agar dicocokkan jadwal dengan bu dokter S. Kenapa? Karena sebelumnya ibu dokter S inilah yang memberi opsi pada saya untuk mengganti obat Clomid dengan Letrozole. Siapa tahu saya sebenarnya clomid resistance dan baru bisa ovulasi dengan mencoba obat letrozole. Seperti kisah saya di bulan sebelumnya yakni karena konsul pertama bukan dengan ibu S, bu dokter J tetap meresepkan clomid. Sampai saya kesal sebenarnya kenapa tidak sinkron dengan ekspektasi sebelumnya yang diberikan bu dokter S. Maka dari itu saya memutuskan untuk mengubah strategi. Sebisa mungkin siklus ini konsulnya hanya dengan bu dokter S.

Setelah dicek rahim dan indung telur kondisi baik, maka bu dokter S meresepkan letrozole 25 mg diminum 1 kali setiap hari selama 5 hari dari hari haid ke 5 hingga 9. Berbeda dengan clomid yang memberi efek samping lumayan ke tubuh seperti gerah terutama di tengah malam saat tertidur, sering buang air kecil, dan juga mimpi absurd cenderung menyeramkan; letrozole seolah tak berefek samping apapun. Satu perbedaan yang saya rasakan yakni cervical mucus yang lebih banyak. Biasanya saat meminum clomid, cervical mucus menjadi kering. Obat letrozole ini tidak dicover oleh asuransi Jepang.

Kemudian hari ke 11 saya konsul kembali. Sel telur belum mencapai ukuran ideal. Sudah biasa! kayanya saya sudah muka badak kalau diberi kabar begini. Kemudian bu dok J meresepkan Clomid 50 mg diminum 2 kali sehari selama 5 hari ke depan. Saya juga disuntik Gonalef 75 IU di perut. Kemudian diminta datang lagi 3 hari kemudian. Saat datang lagi di hari ke 14, telur juga belum mencapai ukuran ideal. Kembali disuntik Gonalef 75 IU. Hari ke 17 kembali kontrol, telur juga belum ukuran ideal, namun kata bu dok S terlihat membesar jadi tampaknya obat bereaksi baik. Kembali saya disuntik Gonalef 75 IU.

Oya saya juga berlatih menyuntik diri sendiri dengan seorang suster di klinik. Jika cycle kali ini belum berhasil, kemungkinan bulan depan saya akan memakai suntik Gonalef secara intens di rumah (artinya saya menyuntikkan sendiri) sehingga harus memahami cara pakainya. Jadi fokus di bulan ini agak terpecah karena tak hanya memperhatikan perkembangan sel telur namun juga memastikan teknis menyuntik untuk cycle verikutnya dapat saya lakukan dengan baik.

Hari ke 20 dari HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir), di pagi hari saya kembali ke klinik. Sel telur mencapai ukuran 12,20 mm. Kembali disuntik Gonal-F 75 IU dan diminta kembali hari ke 23. Selama 3 hari itu ada rasa berbeda yang saya alami kali ini. Seperti ada yang mengganjal di perut bawah pojok kanan. Sampai saya tak kuat lari jogging seperti biasanya dengan sprint. Akhirnya saya hanya lari jogging santai saja. Pastinya bukan usus buntu karena saya sudah pernah operasi. Mungkin sel telur sedang membesar pikir saya mencoba menambah sugesti positif.

Hari ke 23 saya kembali ke klinik. Saat bu dok S memasukkan alat USG TV, ada gambar berbeda yang saya lihat. Sebuah bundaran besar sekali. Tak pernah saya lihat. Kemudian beliau mengukur dan ternyata ukurannya 20,22 mm. Allahu Akbar! Masya Allah. Perasaan saya campur aduk. Alhamdulillah ikhtiar selama ini ada kemajuan berarti. Saya bisa ovulasi! Kemudian bu dok S meminta saya mengambil sampel darah untuk dicek kadar hormon Estradiol dan LH. 2 hormon ini berpengaruh penting untuk melihat kecenderungan ovulasi. Setelah menunggu 1 jam, akhirnya hasil tes darah keluar. Alhamdulillah hasilnya baik. Namun untuk memastikan waktu ovulasi, saya diberi suntikan HCG. Harapannya sel telur akan ovulasi 36-48 jam setelah disuntik HCG. Saya pun diberi waktu perkiraan kapan sebaiknya ‘bikin pr’ agar  sel telur tepat waktu bisa dibuahi.

Pulang dari klinik rasanya cukup berbunga-bunga. Alhamdulillah Allah ijabah doa-doa saya meminta disehatkan agar dapat ikhtiar lebih maksimal dalam promil ini. Oya ada satu hal yang saya lakukan secara berbeda pada siklus ini yang saya pikir mungkin turut andil dengan bagusnya hasil perkembangan folikel telur bulan ini. Berawal dari saya mengevaluasi hasil 2 bulan terakhir. Dan ternyata 2 bulan sebelumnya hasil saya cukup baik, ada sel telur yang mencapai 14 mm. Nah saya mengingat-ingat apa yang saya lakukan berbeda? Jawabannya yakni saya 2 minggu rutin olahraga pada waktu itu.

Berawal dari sinilah saya sudah berniat untuk merubah pola hidup. Saya merutinkan olahraga, dan juga memperbanyak asupan buah, sayur serta mengurangi karbohidrat terutama nasi.  Tips ini tidak saya dapatkan dari dokter melainkan dari artikel dan jurnal ilmiah yang saya baca terkait PCOS. Males pastinya saat baca harus olahraga rutin, tapi saya tak punya pilihan lagi melihat kecenderungan hasil yang memble di 3 bulan awal.

Saya menuliskan menu makan selama sebulan ini, olahraga apa yang saya lakukan, dan juga suhu basal tubuh setiap hari (namun khusus yang ini masih sering terlewat).  Karena jarang olahraga, awal-awal olahraga saya termasuk sangat ringan. Lari hanya kuat 50 m kemudian jalan, kemudian saat nafas sudah tak tersengal, kembali lari lagi kurang lebih 2 km. Lama-lama saya tambah menjadi 2,5 km, plus 1 km jalan kaki. Hingga akhirnya setelah 2 minggu, saya kuat lari 3 km non stop dan jalan kaki 1 km sesudahnya (hitung-hitung pendinginan badan setelah lari). Lari disini yang saya maksud yakni lari santai dengan kecepatan sedang.

Kebetulan di Jepang sedang musim panas, jadi saya mengagendakan lari di malam hari agar tak kepanasan. Tapi udara yang lembab membuat mudah berkeringat, tapi saya malah senang karena setelah olahraga, rasanya keringat super basah! Puas sekali bisa olahraga sampai keringat sebadan-badan. Sesi pendinginan dengan jalan kaki pun bisa saya manfaatkan untuk berzikir. Suasana temaram plus badan yang sedang lelah sangat mendukung membuat saya gampang terharu. Terkadang ada kalanya saya menangis sambil berjalan kaki di sesi pendinginan. Bertanya mengapa sesulit ini jalan yang saya lalui? Namun lagi-lagi pilihan saya hanya satu: bangkit dan berjuang! Saya buang jauh-jauh pikiran negatif yang sesekali seliweran.

Oya yang perlu saya garis bawahi di sini adalah pentingnya kekonsistenan dalam berolahraga. Meskipun jaraknya tak seberapa, anggap saja 2-3 km setiap sesi dan hanya 2 hari sekali, namun ini lebih baik dibandingkan memaksa diri olahraga lari hingga 10 km namun kemudian libur olahraga selama 1 minggu ke depan. Saya pun sangat sulit memupuk kekonsistenan ini, untung ada pak suami yang senantiasa menyemangati. Kadang pun ia menemani saya berolahraga. Patokan saya yakni olahraga hingga jantung saya berdegup kencang. Jadi jika memang malas melanda, saya hanya lari 1 km misalnya, namun 500 meternya saya sprint. Hehe

Untuk sayur, saya memperbanyak brokoli dan ditambah telur rebus.  Banyak yang menyarankan makan macam-macam mulai dari jus 3 diva, buah zuriat, kurma muda, dan lainnya. Nah saya melaksanakan yang sekiranya saya mampu rutinkan saja. Ga ngoyo karena namanya di rantau semua seumber daya terbatas, tak mudah menemukan ayam kampung apalagi kurma muda.Untuk karbohidrat, saya pangkas cukup signifikan. Sekali makan hanya 3-4sendok makan nasi putih. Makanan berkarbohidrat lain juga saya hilangkan jika sudah makan nasi. Dengan kata lain, mie, roti, pasta, dan kentang juga saya skip jika hari itu sudah makan nasi. Untuk lengkapnya mengenai mengatur pola makanan bagi penderita PCOS, coba googling mengenai Indeks Glikemik pada makanan.

Tidak banyak pikiran. Lebih nrimo dan ikhlas Allah kasihnya kapan, juga salah satu yang membuat cycle ini terasa lebih ringan. Seperti kata pak suami, ikhtiar yang dapat dilakukan sudah diusahakan semampunya, tinggal merayu Allah. Nanti Allah pasti kasih di waktu terbaik, asal kitanya tidak terburu-buru dan tetap sabar. Membaca Al-quran dan juga terjemahannya setiap hari juga sangat membantu menambah sugesti positif. Seringkali bersinggungan dengan ayat-ayat yang memberi motivasi. Misalnya kalimat:

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ

yang artinya: “Allah tidak membebani seseorang kecuali yang sesuai dengan kemampuannya” (Q.S. 2:286)

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

yang artinya: “Dan Rabbmu berfirman, Berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. (Q.S. 40:60)

Kalimat-kalimat di atas adalah penawar hati yang gundah di tengah perjuangan. Allah sendiri yang mengatakan dalam kitab suci Al-Quran maka apalagi yang harus saya risaukan? Janji Allah pasti benar.

Keesokan harinya setelah jadwal ‘bikin pr’ dari bu dok S, saya kembali ke klinik untuk melakukan Huhner Test. Test apa pula ini? Setelah saya cari tahu, Huhner Test disebut juga postcoital test, yakni bertujuan melihat kondisi rahim setelah hubungan badan, apakah keasaman rahim berada di range normal sehingga tidak membunuh sperma, apakah sperma berhasil mencapai rahim dan bagaimana jumlahnya apakah normal? Kurang lebih pertanyaan-pertanyaan itulah yang dijawab dari tes ini.

Hasilnya dapat saya ketahui 20 menit kemudian. Alhamdulillah Bu dok J mengatakan hasilnya secara umum baik. Jumlah sperma yang mencapai rahim juga banyak. Saat dilakukan usg TV pun terlihat folikel telur yang kemarin sudah tidak ada. Tampaknya sudah berhasil ovulasi. fiuh..lega. Selanjutnya saya harus kembali ke klinik 7 dpo (days post ovulation) alias 7 hari setelah masa ovulasi untuk mengambil darah dan dicek kadar progesteron sehingga dapat memastikan apakah ovulasi benar terjadi atau tidak.

Pada hari ke 7 setelah ovulasi, saya kembali ke klinik. Sama seperti sebelumnya, saya menunggu 1 jam dari hasil tes darah kemudian hasilnya dibacakan oleh bu dok S. Hasilnya progesteron saya di level 11.98 dengan kata lain saya telah ovulasi dengan baik pada siklus bulan ini. Kemudian dijadwalkan untuk kembali ke klinik pada tanggal 12-14 bulan Agustus jika haid belum datang juga. Namun jika ternyata datang bulan, maka seperti biasa akan dilanjutkantreatment seperti siklus-siklus sebelumnya.

2 minggu berlalu terasa sangaaaat lambat. Yah namanya juga sangat excited karena ini pertama kalinya berhasil ovulasi. Penasaran dengan apa yang akan terjadi. Mulai menerka-nerka sinyal yang diberikan tubuh apakah ini akan haid atau justru hamil. Intensitas olahraga pun saya kurangi. Biasanya saya lari 3 km dan jalan 1 km sebagai pendinginan. Namun jika badan rasanya kurang bersahabat, maka saya hanya olahraga jalan cepat 2 km. Masih terlalu banyak kekhawatiran jika berolahraga terlalu keras dalam 2 weeks waiting ini.

Qadarullah tepat 1 hari setelah 2 minggu dari hari perkiraan ovulasi, si haid datang. Sedih? wajar lah ya. Namanya juga manusia. hehe. Tapi banyak hal yang masih bisa saya syukuri dari cycle ini. Akhirnya bisa ovulasi dan mengerti metabolisme tubuh yang baru bekerja jika rutin berolahraga. Artinya Allah mau saya lebih sehat lagi, toh baru aktif olahraga 1 bulan belakangan. Pasti Allah ingin fisik dan mental saya lebih kuat, insya Allah diamanahkan titipan-Nya di kondisi yang terbaik, Amin!

Yosh.. bersemangat untuk siklus berikutnya! Olahraga makin digiatkan, makanan makin diatur komposisi gizinya, dan tentunya tak lupa makin digiatkan ibadahnya agar doa bisa mengetuk pintu langit. Insya Allah ^^